Headlines News :
Home » » Skripsi Peran Guru dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa

Skripsi Peran Guru dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa

Written By Sukri Anto on 23 Mei 2012 | 21.42


BAB I
PENDAHULUAN
A.     Latar Belakang
Guru efektif akan berbeda dengan guru biasa. Guru efektif akan memberikan sentuhan yang relative tepat sasaran dan lebih berorientasi membangun motivasi. Inilah yang membedakan guru efektif dengan guru biasa yang sekedar mengajar dan memberikan materi sesuai dengan kurikulum tanpa diiringi penerapan fungsi-fungsi personalitas guru itu sendiri. Sering kali guru mengabaikan akan hal itu padahal memotivasi siswa itu penting untuk menunjang keberhasilan dalam belajar siswa dengan begitu mereka merasa dianggap ada dan ikut serta dalam proses belajar.
Dan yang perlu kita ketahui ada 2 sifat motivasi, yaitu : motivasi Intrinsik dan Ekstrinsik yang mempengaruhi tingkah laku seseorang, guru bertanggungjawab supaya pembelajaran  berhasil dengan baik, dan oleh karenanya guru berkewajiban membangkitkan motivasi ekstrinsik pada peserta didiknya. Diharapkan lambat laun timbul kesadaran sendiri untuk melakukan kegiatan belajar dan guru berupaya mendorong dan merangsang agar tumbuh motivasi sendiri pada diri peserta didik.
 Dalam motivasi ada  teori motivasi yang menjadi landasan untuk mengetahui tingkah laku seseorang salah satunya, yaitu : Frued, seseorang tokoh psikoanalitis yang sangat tersohor dalam teori psikoanalisis, mengatakan bahwa tingkah laku manusia ditentukan oleh dua ketetuan dasar, yaitu : insting kehidupan dan insting kematian. Insting kehidupan menapakkan diri dalam tingkah laku seksual, sedangkan insting kematian melatar belakangi tingkah laku- tingkah laku agresif. Teori kognitif menurut pandangan filsuf kuno sepert Pluto, Aristoteles bahwa tingkah laku tidak digerakkan oleh apa yang disebut motivasi, melainkan oleh rasio. Dalam teori ini sangat mempengaruhi terhadap tingkah laku atau motif.
Motivasi adalah kemauan untuk berbuat sesuatu, sedangkan motif adalah kebutuhan, keinginan, dorongan atau implus. Motivasi seseorang tergantung kepada kekuatan motifnya. Motivasi dipandang sebagai suatu proses pengetahuan tentang proses ini dapat membantu guru menjelaskan tingkah laku yang diamati dan meramalkan tingkah laku orang lain
B.      Rumusan Masalah
-          Bagaimana Peran guru dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa?
========================================================================
BAB II
PEMBAHASAN
A.      PENGERTIAN BELAJAR
Belajar adalah modifikasi atau memperteguh kelakuan melalui pengalaman.(learning is defined as the modification or streng thening of behavior through experiencing )
Menurut pengertian ini, belajar adalah merupakan suatu proses, suatu kegiatan dan bukan suatu hasil atau tujuan. Belajar bukan hanya mengingat, akan tetapi lebih luas dari pada itu, yakni mengalami. Hasil belajar bukan suatu penguasaan hasil latihan, melainkan perubahan kelakuan.
Pengertian ini sangat berbeda dengan pengertian lain tentang belajar, yang menyatakan bahwa belajar adalah memperoleh pengetahuan ; belajar adalah latihan-latihan pembentukan kebiasaan secara otomatis, dan seterusnya.
Sejalan dengan perumusan diatas, ada pula tafsiran lain tentang belajar, yang menyatakan bahwa belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku individu melalui interaksi dengan lingkungan.
Dibandingkan dengan pengertian pertama, maka jelas, tujuan belajar itu prinsipnya sama,yakni perubahan tingkah laku,hanya berbeda cara atau usaha pencapainnya. Pengertian ini menitik beratkan pada interaksi antara individu dengan lingkungan. Didalam interaksi inilah terjadi serangkaian pengalaman belajar.
Bukti bahwa seseorang telah melakukan kegiatan belajar ialah adanya perubahan tingkah laku pada orang tersebut, yang sebelumnya tidak ada atau tingkah lakunya tersebut masih lemah atau kurang. Tingkah laku memiliki unsure objektif dan unsure subjektif. Unsure objektif adalah un sur motorik atau unsur jasmaniah sedangkan unsure subjektif adalah unsur  rohaniah.[1]
A.      FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI BELAJAR
Secara global, factor-faktor yang mempengaruhi belajar siswa dapat kita bedakan menjadi 3 macam, yakni :
1)      Factor Internal
2)      Faktor Eksternal
3)      Factor Pendekatan Belajar
Factor-faktor diatas dalam banyak hal sering saling berkaitan dan mempengaruhi satu sama lain. Seorang siswa yang bersikaf conserving terhadap ilmu pengetahuan atau bermotif ekstrinsik (factor eksternal) umpamanya, biasanya cenderung mengabil pendekatan belajar yang sederhana dan tidak mendalam. Sebaliknya, seorang siswa berintelijensi tinggi (factor internal) dan mendapat dorongan positif dari orang tuanya (factor eksternal), mungkin akan memilih pendekatan belajar yang lebih mementingkan kualitas hasil pembelajaran.
1.      Factor Internal siswa
Factor yang berasal dari dalam diri siswa sendiri meliputi 2 aspek, yakni : aspek fisiologis (jasmani), psikologis (rohaniah).
a.      Aspek Fisiologis
Kondisi umum jasmani dan tonus (tegangan otot) yang menandai tingkat kebugaran organ-organ tubuh dan sendi-sendinya, dapat mempengaruhi semangat dan intensitas siswa dalam mengikuti pelajaran. Kondisi organ tubuh yang lemah, apalagi jika disertai pusing kepala berat misalnya, dapat menurunkan kualitas ranah cipta (kognitif) sehinga materi yan di pelajarinya pun kurang atau tidak berberbekas.
b.      Aspek Psikologis
Banyak factor yang termasuk aspek psikologis yag dapat mepengaruhi kuantitas dan kualitas perolehan pembelajaran siswa. Namun, diantara factor-faktor rohaniah siswa yan pada umumnya dipandang lebih esensial, yaitu : tingkat kecerdasan/inteligensi siswa, sikap siswa, bakat siswa, minat siswa, motivasi siswa.
2.      Factor Eksternal Siswa
Seperti factor internal siswa, factor eksternal siswa juga terdiri atas dua macam, yakni : factor lingkungan social dan factor lingkungan nonsosial.
a.      Lingkungan social
Lingkungan social sekolah seperti para guru, para staf administrasi, dan teman-teman sekelas dapat mempengaruhi semangat belajar seorang siswa. Para guru yang selalu menunjukkan sikaf dan perilaku yang simpatik dan meperlihatkan suri tauladan yang baik dan rajin khususnya dalam hal belajar, misalnya rajin membaca dan berdiskusi, dapat menjadi daya dorong yang positif bagi kegiatan belajar siswa. Selanjutnya, yang termasuk lingkungan social siswa adalah masyarakat an tetangga juga teman-teman sepermainan disekitar perkampungan siswa tersebut.
b.      Lingkngan nonsosial
Factor-faktor yang termasuk lingkungan nonsosial adalah gedung sekolah dan letaknya, rumah tempat tinggal keluarga siswa dan letaknya, alat-alat belajar, keadaan cuaca, dan waktu belajar yang digunakan siswa. Factor-factor ini dipandang turut menentukan tingkat keberhasilan belajar siswa.
3.      Factor Pendekatan Belajar
Pendekatan belajar, seperti yang telah diuraikan secara panjang lebar pada subbab sebelumnya, dapat dipahami sebagai segala cara atau strategi yang digunakan siswa dalam menunjang keefektifan dan efisiensi proses pebelajaran materi tertentu. Startegi dalam hal ini berarti seperangkat langkah operasional yang direkayasa sedemikian rupa untuk meecahkan masaah atau mencapai tujuan belajar tertentu (Lawson, 1991).
Disamping factor-factor internal dan eksternal siswa sebagai mana yang telah di paparkan dimuka, factor pendekatan belajar juga berpengaruh terhadap tarap keberhasilan proses pembelajaran siswa tersebut.[2]
B.      UNSUR-UNSUR DINAMIS DALAM PROSES BELAJAR
Unsur-unsur yang terkait dalam proses belajar terdiri dari (1). Motivasi siswa,(2). Bahan belajar,(3). Alat bantu belajar,(4). Suasana belajar,(5). Kondisi subjek yang belajar. Kelima unsur  inilah yang bersifat dinamis itu yang sering berubah,menguat atau melemah. Dan yang mempengaruhi proses belajar tersebut.
1.      Motivasi Siswa
Motivasi adalah dorongan yang menyebabkan terjadi suatu perbuatan atau tindakan tertentu. Perbuatan belajar terjadi karena adanya motivasi yang mendorong seseorang ntuk melakukan perbuatan belajar. Dorongan itu dapat timbul dari dalam diri subjek yang belajar yang bersumber dari kebutuhan tertentu yang ingin mendapat pemuasan ; atau dorongan yang timbul karena rangsangan dari luar sehingga subjek melakukan perbuatan belajar.
Motivasi yang timbul karena kebutuhan dari dalam diri siswa di anggap lebih baik dibandingkan dengan motivasi yang disebabkan oleh rangsangan dari luar. Namun dalam praktiknya, sering motivasi dari dalam itu tidak ada,atau belum timbul. Keadaan ini memerluukan rangsangan dari luar sehingga timbul motivasi belajar.
2.      Bahan Belajar
Bahan belajar merupakan suatu unsur  belajar yang penting mendapat perhatian oleh guru. Dengan bahan itu, para siswa dapat mempelajari hal-hal yang diperlukan dalam upaya mencapai tujuan belajar.
3.      Alat Bantu Belajar
Alat bantu belajar merupakan semua alat yang dapat digunakan untuk membantu siswa melakukan perbuatan belajar, sehingga kegiatan belajar menjadi lebih efisien dan efektif.
4.      Suasana Belajar
Suasana belajar penting artinya bagi kegiatan belajar. Suasana yang menyenagkan dapat menumbuhkan kegairahan belajar, sedangkan suasana yang kacau, ramai, tak tenang dan banyak gangguan, sudah tentu tidak menunjang kegiatan belajar yang efektif. Karena itu, guru dan siswa senantiasa dituntut agar menciptakan suasana lingkuungan belajar yang baik dan menyenangkan, menantang dan menggairahkan. Hal ini berarti bahwa suasana belajar turut menentukan motivasi, kegiatan, keberhasilan belajar siswa.
5.      Kondisi Subjek Belajar
Kondisi subjek belajar turut menentukan kegiatan dan keberhasilan belajar. Siswa dapat belajar secara efisien dan efektif apabila berbadan sehat, memiliki bakat khusus, dan pengalaman yang bertalian dengan pelajaran, serta memiliki minat untuk belajar. [3]
C.      DEFINISI MENGAJAR
Mengajar merupakan istilah kunci yang hampir tak pernah luput dari pembahasan mengenai pendidikan karena keeratan hubungan antara keduanya. Sebagian orang menganggap mengajar hanya sebagian dari upaya pendidikan. Mengajar hanya dianggap sebagai salah satu alat atau cara dalam menyelenggarakan pendidikan, bukan pendidikan itu sendiri. Konotasinya jelas, karena mengajar hanya salah satu cara mendidik maka pendidikan pun dapat berlangsung tanpa pengajaran. Anggapan ini muncul karena adanya asumsi tradisional yang menyatakan bahwa mengajar itu merupakan kegiatan seorang guru yang hanya menumbuhkembangkan ranah cipta murid-muridnya, sedangkan ranah rasa dan karsa mereka terlupakan.
Pengertian yang umum dipahami orang terutama mereka yang awam dalam bidang-bidang studi kependidikan, ialah bahwa mengajar itu merupakan penyampaian pengetahuan dan kebudayaan kepada siswa. Dengan demikian, tujuannya pun hanya berkisar sekitar pencapaian penguasaan siswa atas sejumlah pengetahuan dan kebudayaan. Dari pengertian semacam ini timbul gambaran bahwa peranan  dalam proses pengajaran hanya dipegang oleh guru, sedangkan murid dibiarkan pasif.dan menurut salah satu ahli yaitu Nasution (1986) berpendapat bahwa mengajar adalah suatu aktivitas mengorganisasi atau mengatur lngkungan sebaik-baiknya dan menghubungkannya dengan anak, sehingga terjadi proses belajar”. Lingkungan dalam pengertian ini tidak hanya ruang kelas (ruang belajar), tetapi juga meliputi guru, alat peraga, perpustakaan, laboratorium, dan sebagainya yang relevan dengan kegiatan belajar siswa.[4]
Hakekat pekerjaan mengajar bukanlah melakukan sesuatu bagi si murid, tetapi lebih berupa menggerakkan murid melakukan hal-hal yang dimaksudkan menjadi tujuan pendidikan. Tugas utama seorang guru bukanlah menerangkan hal-hal yang terdapat dalam buku-buku, tetapi mendorong, memberikan inspirasi, memberikan motif-motif dan membimbing murid-murid dalam usaha mereka mencapai tujuan-tujuan yang diinginkan.[5]
D.     PENGERTIAN GURU
Guru adalah orang yang kerjanya mengajar ; perguruan ; sekolah,gedung tempat belajar ; perguruan tinggi: sekolah tinggi : universitas.[6]
Dalam dunia pendidikan, istilah guru bukanlah hal yang asing. Menurut pandangan lama, guru adalah sosok manusia yang patut digugu dan ditiru. Digugu dalam arti segala ucapannya dapat dipercaya. Ditiru berarti segala tingkah lakunya harus dapat menjadi contoh atau teladan bagi masyarakat.[7]
Dalam situasi pendidikan atau pengajaran terjalin interaksi antara siswa dengan guru atau antara peserta didik dengan pendidik. Interaksi ini sesungguhnya merupakan interaksi antara dua kepribadian, yaitu kepribadian guru sebagai orang dewasa dan kepribadian siswa sebagai sebagai anak yang belum dewasa dan sedang berkembang mencari bentuk kedewasaan.[8]
E.      TUGAS GURU
Guru banyak memiliki banyak tugas, baik yang terikat oleh dinas maupu yang di luar dinas, dalam bentuk pengabdian. Apabila kita kelompokkan terdapat tiga jenis tugas guru, yakni tugas dalam bidang profesi,tugas kemanusiaan, dan tugas dalam bidang kemasyarakatan.
Guru merupakan profesi/jabatan atau pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus sebagai guru. Jenis pekerjaan ini tidak dapat dilakukan oleh sembarang orang di luar bidang kependidikan walaupun kenyataannya masih dilakukan orang di luar kependidikan. Itulah sebabnya jenis profesi ini paling mudah terkena pencemaran.
Tugas guru sebagai profesi meliputi mendidik, mengajar, dan melatih. Mendidik berarti meneruskan dan mengembangkan nilai-nilai hidup. Mengajak berarti meneruskan dan mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sedangkan melatih berarti mengembangkan keterampilan-keterampilan pada siswa.
Tugas guru dalam bidang kemanusiaan disekolah harus dapat menjadikan dirinya sebagai orang tua kedua. Ia harus mampu menarik simpati sehingga ia menjadi idola para siswanya. Pelajaran apapun yang diberikan, hendaknya dapat menjadi motivasi bagi siswanya dalam belajar. Bila seorang guru dalam penampilannya sudah tidak menarik, maka kegagalan pertama adalah ia tidak akan dapat menanamkan benih pengakjarannya itu kepada para siswa. Para siswa akan enggan menghadapi guru yang tidak menarik. Pelajaran tidak dapat diserap sehingga setiap lapisan masyarakat (homo indens, homo puber, dan homo sapiens) dapat mengerti bila menghadapi guru.
Masyarakat menempatkan guru pada tempat yang lebih terhormat di lingkungannya karena dari seorang guru diharapkan masyarakat dapat memeperoleh ilmu pengetahuan. Ini berarti bahwa guru berkewajiban mencerdaskan bangsa menuju pembentukan manusia Indonesia seutuhnya yang berdasarkan pancasila.[9]
F.       PERAN GURU DALAM PROSES BELAJAR-MENGEJAR
Perkembangan baru terhadap pandangan belajar-mengajar membawa konsekuensi kepada guru untuk menigkatkan peranan dan kompetensinya karena proses belajar-mengajar dan hasil belajar siswa sebagian besar ditentukan oleh peranan dan kompetensi guru. Guru yang kompeten akan lebih mampu menciptakan lingkungan belajar yang efektif dan akan lebih mampu mengelola kelasnya sehingga hasil belajar siswa berada pada tingkat optimal.
Peranan dan kompetensi guru dalam proses belajar-mengajar meliputi banyak hal sebagaimana yang dikemukakan oleh Adams & Decey dalam Basic Principles of Student Theaching, antara lain guru sebagai pengajar, pemimpin kelas, pembimbing, pengatur lingkungan, partisipan, ekspeditor, perencana, supervisor, motivator dan konselor. Yang akan dikemukakan disini adalah peranan yang dianggap paling dominan dan diklasifikasikan sebagai berikut.
a.      Guru Sebagai Demonstrator
Melalui peranannya sebagai demonstrator, lecturer, atau pengajar, guru hendaknya senantiasa menguasai bahan atau materi pelajaran yang akan diajarkannya serta senantiasa mengembangkannya dalam arti meningkatkan kemampuannya dalam hal ilmu yang dimilikinya karena hal ini akan sangant menentukan hasil belajar yang dicapai oleh siswa.
Salah satu yang harus diperhatikan oleh guru bahwa ia sendiri ialah pelajar. Ini berarti bahwa guru harus belajar terus menerus. Dengan cara demikian ia akan memperkaya dirinya dengan berbagai ilmu pengetahuan sebagai bekal dalam melaksanankan tugasnya sebagai pengajar dan demonstrator sehingga mampu memperagakan apa yang fiajarkannya secara didaktis. Maksudnya agar apa yang disampaikannya itu betul-betul dimiliki oleh anak didik.
b.      Guru Sebagai Pengelola Kelas
Dalam perannya sebagi pengelola kelas, guru hendaknya mampu mengelola kelas sebagai lingkungan belajar serta merupakan aspek dari lingkungan sekolah yang perlu diorganisasi. Lingkunganb ini diatur dan diawasi agar kegiatan-kegiatan belajar terarah kepada tujuan-tujuan pendidikan. Pengawasan terhadap belajar lingkungan itu turut menentukan sejauh mana lingkungan tersebut menjadi lingkungan belajar yang baik. Lingkungan yang baik yang bersifat menantang dan merangsang siswa untuk belajar, memberikan rasa aman dan kepuasan dalam mencapai tuujuan.
Kualitas dan kuantitas belajar siswa didalam kelas bergantung pada banyak factor, antara lain dalah guru, hubungan pribadi antara siswa didalam kelas, serta kondisi umum dan suasana didalam kelas.
c.       Guru sebagai Mediator dan Fasilitator
Sebagai media guru hendaknya memiliki pengetahuan dan pemahaman yang cukup tentang media pendidika karena media pendidikan merupakan alat komunikasi untuk lebih mengefektifkan proses belajar-mengajar. Dengan demikian media pendidika merupakan dasar yang sangat diperlukan yang bersifat melengkapi dan merupakan bagian integral demi berhasilnya proses pendidikan dan pengajaran di sekolah.
d.      Guru Sebagai Evaluator
Kalau kita perhatikan dunia pendidikan, akan kita ketahui bahwa setiap jenis pendidikan atau bentuk pendidikan pada waktu-waktu tertentu selama satu periode pendidikan orang selalu mengadakan evaluasi, artinya pada waktu-waktu tertentu selama satu periode pendidikan, selalu mengadakan penilaian terhadap hasil yng telah dicapai, baik oleh pihak terdidik maupun oleh pendidik.
Demikian pula dalam satu kali proses belajar-mengajar guru hendaknya menjadi seorang evaluator yang baik. Kegiatan ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah tujuan yang telah dirumuskan itu tercapai atau belum, dan apakah materi yang diajarkan sudah cukup tepat. Semua pertanyaan akan dapat dijawab melalu kegiatan evaluasi atau penilaian.[10]
G.     PERANAN GURU DALAM MASYARAKAT
Peranan guru dalam masyarajat antara lain bergantung pada gambaran masyarakat tentang kedudukan guru. Kedudukan social guru berbeda dari negara ke Negara, dari zaman ke zaman. Pada zaman Hindu, misalnya guru menduduki tempat yang sangat terhormat sebagai satu-satunya sumber ilmu. Murid harus datang kepadanya untuk memperoleh ilmu sambil menunjukkan baktinya. Demikian pula guru-guru silat di Cina sangat dijunjung tinggi poleh murid-muridnya. Di yunani kuno guru itu diambil dari golongan hamba. Pada zaman VOC yang menjadi guru adalah orang-orang yang ada pengetahuannya sedikit seperti tukang sepatu, tukang pangkas, orang yang menguburkan mayat.
Di Negara kita kedudukan guru sebelum perang Dunia II sangat terhormat karena hanya mereka yang terpilih dapat memasuki lembaga pendidikan  guru. Hingga kini citra tentang guru masih tinggi walaupun sering menurut yang dicita-citakan yang tidak selalu sejalan dengan kenyataan.
Pekerjaan guru selalu dipandang dalam hubungannya dengan ideal pembangunan bangsa. Dari guru diharapkan agar ia manusia idealistis, namun guru sendiri tak dapat tiada harus msenggunakan pekerjaannya sebagai alat untuk mencari nafkah bagi kelurganya. Walaupun demikian masyarakat tak dapat menerima pekerjaan guru semata-mata sebagia mata pencaharian belaka sejajar dengan pekerjaan tukang kayu, atau saudagar. Pekerjaan guru menyangkut pendidikan anak, pembangunan Negara dan masa depan bangsa.[11]
H.     FUNGSI GURU
1.      Guru Sebagai Pendidik
Salah satu fungsi guru yang umum adalah sebagai pendidik. Dalam melaksanakan fungus ini, guru dituntut menjadi inspirator dan menjaga disiplin kelas. Sebagai inspirator, guru memberikan semangat kepada para siswa tanpa memandang tingkat kemampuan intelektual atau tingkat motivasi belajarnya. Buatlah setiap siswa senang bergaul dengan guru, baik di dalam maupun di luar kelas. Hal ini tentu saja menuntut fleksibilitas yang tinggi. Perhatian dan tindakan guru harus disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing siswa.
2.      Guru Sebagai Didaktikus
Menurut Benyamin Bloom sebagai mana dikutip W.S. Winkel (1991 : 115), kualitas pengajaran sangat bergantung pada cara menyajikan ateri yang harus dipelajari. Selain itu, bagaimana cara guru menggunakan peneguhan, bagaimana cara guru mengaktifkan siswa supaya berartisipasi dan merasa terlibat dalam proses belajar, dan bagaiman cara guru memberikan informasi kepada siswa tentang keberhasilan mereka, merupakan cara-cara yan biasa disampaikan. Semua hal tersebut menuntut keterampilan didaktik guru.[12]
I.        PENGERTIAN MOTIVASI
Motivasi adalah kemauan untuk berbuat sesuatu, sedangkan motif adalah kebutuhan, keinginan, dorongan atau implus. Motivasi seseorang tergantung kepada kekuatan motifnya. Motif dengan kekuatan yang sangat besarlah yang akan menentukan perilaku seseorang. Motif yang kuat ini sering kali berkurang apabila telah mencapai kepuasan ataupun menemui kegagalan.[13]
Perilaku individu tidak berdiri sendiri, selalu ada hal yang mendorongnya dan bertuju pada suatu tujuan yang ingin dicapainya. Tujuan dan factor pendorong ini mungkin disadari oleh individu, tetapi mungkin juga tidak, sesuatu yang kongkrit atau pun abstrak. Para ahli sering kali menjelaskan perilaku individu ini dengan tiga pertanyaan pokok, yaitu apa (what), bagaimana (how) dan mengapa (whay). Apa yang ingin dicapai oleh individu atau apa tujuan individu, bagaimana cara mencapainya dan mengapa individu melakukan kegiatan tersebut. Apa yang ingin dicapai atau tujuan individu mungkin sama, tetapi bagaimana mencapai dan mengapa individu ingin mencapainya mungkin berbeda. Cara atau kegiatan yang dilakukan individu mungkin sama, tetapi tujuan dan factor-faktor pendorongnya mungkin berbada. Demikian juga hal-hal yang mendorong perbuatan individu mungkin sama tetapi tujuan dan cara individu mencapainya bisa berbeda. Bagaimanapun variasinya tetapi ketiga komponen perilaku individu tersebut selalu ada dan merupakan satu kesatuan.
Kekuatan yang menjadi pendorong kegiatan individu disebut motivasi, yang menujukkan suatu kondisi dalam diri individu yang mendorong ataupu menggerakan individu tersebut melakukan kegiatan mencapai sesuatu tujuan.[14]
J.        MOTIVASI INTRINSIK DAN EKSTRINSIK
Klasifikasi Maslow pentig bagi guru kelas, tetapi hal itu tidak dapat menunjukan strategi yang mana yang paling optimal untuk memenuhi kebutuhan manusia. Lagi pula klasifikasi itu tudak menyatakan bahwa sesungguhnya ada perbedaan yang penting antar tiga kebutuhan yang pertama dari Maslow dengan kebutuhan dari  ke dua tingkat yang lebuh untuk penghargaan dan aktualisasi diri. Dalam uraian ini perlu rasanya di adakan pengelompokkan atas dua jenis motif, berdasarkan strategi yang digunakan untuk mencapainya.
1.      Motivasi Intrinsik, mengacu pada factor-faktor dari dalam, tersirat baik dalam tugas itu sendiri maupun pada diri siswa. Kebanyakan teori pendidikan modern mengambil motivasi intrinsic sebagai pendorong bagi aktivitas dalam pengajaran dan dalam pemecahan soal. Ini tidak mengherankan, karena keinginan untuk menambah pengetahuan dan untuk melacak merupakan factor intrinsic pada semua orang.
2.      Motivasi Ekstrinsik, mengacu kepada factor-faktor dari luar, dan diterapkan pada tugas atau pada siswa oleh guru atau orang lain.Motivasi ekstrinsik biasa berupa penghargaan, pujian, hukuman atau celaan.[15]
K.      PENDEKATAN TEORETIS TERHADAP MOTIVASI
Istilah “motivasi” baru digunakan sejak awal abad kedua puluh. Selama beratus-ratus tahun, pandangan utama para pakar filsafat dan teologi ialah bahwa manusia adalah makhluk rasional dengan intelek yang memilih tujuan dan menentukan sederetan secara bebas. Nalarlah yang menentukan apa yang dilakukan manusia; dan konsep motivasi tidaklah perlu. Manusia bebas untuk memilih, dan pilihan ada yang baik atau buruk,tergantung pada inteligensi dan pendidikan individu itu. Diasumsikan bahwa pilihan yang baik, kalau diketahui akan dipilih secara otomatis. Menurut konsepsi yang disebut rasionalisme ini, seseorang bertanggungjawab atas perilakunya sendiri.
Para pakar filsafat tidak meninggalkann konsep rasionalisme itu sampai abad ketujuh belas dan delapan belas. Pada saat itu, beberapa pakar  filsafat menganut pandangan mekanistik tentang perilaku dan berpendapat bahwa perbuatan timbul dari kekuatan internal atau eksternal, di luar kontrol manusia itu sendiri.[16]
L.       TEORI MOTIVASI
1.      Teori psikoanalisis
Psikoanalisis, di samping merupakan metode untuk menangani gangguan mental, juga merupakan teori tentang motivasi manusia. Teori psikoanalisis berawal dari terbitnya buku Frued interpretation of Dreams (1900) dan kemudian berkembang secara bertahap. Paparan lengkap tentang teori psikoanalisis membutuhkan pembahasan panjang  lebar mengenai perubahan-perubahannya. Namun, saat ini cukup bagi kita untuk membahas teori tersebut secara garis besar.
Dorongan Naluriah Frued yakin bahwa semua perilaku berasal dari dua kelompok naluri yang bertentangan : naluri kehidupan, yang meningkatkan hidup dan pertumbuhan seseorang, dan naluri kematian, yang mendorong individu kearah kehancuran. Energy naluri kehidupan adalah libido, yang terutama berkisar  di antara kegiatan seksual. Naluri kematian dapat diarahkan  ke dalam diri, dalam bentuk bunuh diri atau perilaku merusak diri yang lain, atau ke luar diri, dalam bentuk agresi terhadap orang lain. Oleh sebab itu, Frued yakin bahwa seks dan agresi merupakan dua motif dasar perilaku manusia. Dia bukannya tidak menyadari makna penting kebutuhan fisiologis atau pengaruh rasa takut terhadap perilaku ; tetapi factor-faktor ini memainkan peranan yang sangat kecil dalam teorinya.
Menurut Frued, pertanda perilku seksual dan agresif telah ada sejak dini dalam kehidupan seorang  anak. Seks diekspresikan  dalam kenikmatan yang timbul dari stimulasi bagian tubuh yang peka ; agresi diekspresikan dengan mengigit dan memukul. Bila orang tua menganggap tabu seks dan agresi, ekspresi bebas kedua motif ini akan direpres ; bila tidak diekspresikan secara sadar, kedua motif ini akan tetap aktif sebagai motif tak sadar. Biasanya seks lebih banyak direpres dibandingkan agresi, tetapi ekspresi salah satu motif tersebut akan menimbulkan kecemasan dalam diri anak karena sikap negative orang tua. Motif tak sadar diekspresikan dalam bentuk tersamar. Konsep motivasi tak sadar merupakan salah satu dasar teori psikoanalisis.
Perilaku Yang Dapat Mengungkapkan Adanya Motif Tak Sadar. Meskipun para penulis dan para pakar filsafat telah lama mengakui adanya kendali tak sadar terhadap tingkah laku manusia, Frued merupakan orang pertama yang menaruh perhatian terhadap peranan penting motif tak sadar dalam perilaku manusia. Dia menetapkan beberapa bentuk perilaku yang dapat mengekspresikan motif tak sadar :
1.      Dalam mimpi, kita sering mengekspresikan implus dan keinginan tak sadar.
2.      Kesalahan pengucapan dan kelakuan tak sadar yang dapat “membuka rahasia”dan mengungkapkan motif yang tersembunyi.
3.      Gejala penyakit (terutama gejala sakit mental) sering kali muncul untuk memenuhi kebutuhan tak sadar.
Sebagian besar pakar psikologi mengajukan beberapa keberatan terhadap teori motivasi tak sadar Frued. Mereka setuju bahwa motif tak sadar (atau paling tidak motif yang tidak jelas bagi seseorang) itu ada, tetapi mereka lebih cenderung memandangnya dari sudut derajat kesadaran. Orang bisa secara samar-samar menyadari, sebagai contoh, kebutuhannya untuk mendominasi orang lain tetapi tidak menyadari seberapa jauh kebutuhan ini mempengaruhi perilakunya.[17]
2.      Teori Belajar Sosial
Teori belajar social menekankan interaksi antara perilaku dan lingkungan, yang memusatkan diri pada pola perilaku yang dikembangkan  individu untuk menguasai lingkungan dan bukan pada dorongan naluriah. Kita tidak didorong oleh kekuatnan internal, dan tidak bereaksi pasif terhadap stimulasi eksternal. Jenis perilaku yang kita tunjukkan ikut menentukan ganjaran atau hukuman yang akan kita terima, dan pada gilirannya hal ini akan mempengaruhi periliku kita.
Pola perilaku dapat diperoleh melalui pengalaman langsung atau melalui pengamatan terhadap respons orang lain. Beberapa respons memberikan hasil yang menyenangkan, dan  respons yang lain memberikan hasil yang tidak menyenangkan. Melalui proses pembedaan penguat ini, orang memilih pola  perilaku yang memberikan hasil yang menyenangkan dan menolak pola  perilaku yang lain.
Pakar teori belajar social berbeda dengan pakar behaviorisme murni dalam hal mereka menekankan makna penting  proses kognitif. Karena kita dapat berpikir dan menggambarkan situasu secara simbolik, kita mampu meperkirakan kemungkinan akibat tindakan kita dan kemudian mengubah perilaku kita. Tindakan kita sangat dipengaruhi oleh akibat yang diantisipasi.
Belajar Dari Orang Lain. Teori belajar social juga menekankan makna penting belajar dari orang lain, atau belajar melalui observasi. Beberapa pola perilaku dipelajari melalui pengamatan terhadap perilaku orang lain dan observasi tehadap akibat yang ditimbulkannya. Emosi juga dapat dipelajari dari orang lain melalui pengamatan  terhadap respons emosional orang lain ketika mereka mengalami pengalaman yang menyakitkan atau menyenangkan. Para pakar teori belajar social menekankan peranan model dalam menularkan perilaku tertentu maupun respons emosional. Dan mereka memusatkan sebagian besar penelitiannya pada usaha untuk mengetahui bagaimana perilaku model ditularkan-tipe model apa yang paling efektif dan faktor-faktor apa yang menentukan apakah perilaku model yang dipelajari akan benar-benar ditampilkan atau tidak.
Pengaturan Diri. Penekanan lain dari teori belajar social adalah makna penting proses penguatan diri. Suatu perilaku tertentu menimbulkan akibat eksternal, tetapi juga menimbulkan reaksi evauasi diri. Orang menentukan standar tingkah laku atau penampilannya sendiri, dan menanggapi perilaku mereka dengan cara berpuas diri atau kritik diri, tergantung pada bagaimana kaitan perilaku tersebut dengan standar mereka. Jadi, penguatan bisa bersifat eksternal atau internal (evaluasi diri). Kadang-kadang kedua sumber penguatan ini saling mendukung, dan kadang-kadang saling bertentangan. Orang bisa memperoleh ganjaran social atau financial untuk perilaku yang tidak sesuai dengan standar dirinya. Memang, celaan diri merupakan pengaruh penting dalam memotivasi orang untuk mematuhi standar perilaku yang telah diterima, guna menghadapi pengaruh yang bertentangan.Para pakar teori belajar social aktif mengembangkan prosedur yang memungkinkan orang untuk mengendalikan  perilaku mereka  sendiri melalu penguatan diri atau penghukuman diri.[18]
3.      Teori Kognitif
Manusia adalah makhluk rasional, demikianlah pandangan dasar para penganut teori ini. Berdasarkan rasionya manusia bebas memilih dan menentukan apa yang akan dia perbuat, entah baik ataupun buruk. Tingkah laku manusia semata-mata ditentukan oleh kemampuan berpikirnya. Makin inteligen dan berpendidikan, otomatis seseorang akan semakin baik perbuatan-perbuatannya, dan seacara sadar pula melakukan perbuatan-perbuatan untuk memenuhi keinginan/kebutuhan tersebut.
Menurut teori ini tingkah laku tidak digerakkan oleh apa yang disebut motivasi, melainkan oleh rasio. Setiap perbuatan yang akan dilakukannya sudah dipikirkan alasan-alasanya. Oleh karena itu setiap orang sungguh- sungguh bertaggungjawab atas segala perbuatannya. Di sisni tidak dikenal perbuatan-perbuatan yang berada di luar control rasio.[19]
M.   KETERAMPILAN MEMBERI PENGUATAN
Yang dimaksud dengan pemberian penguatan  di sini adalah suatu respon positif dari guru kepada anak yang telah melakukan suatu perbuatan yang baik.[20] Pemberian penguatan ini di lakukan oleh guru dengan tujuan :
a)      Meningkatkan perhatian siswa
b)      Melancarkan atau memudahkan proses belajar
c)      Membangkitkan dan mempertahankan motivasi
d)      Mengontrol atau mengubah sikap yang mengganggu kearah tringkah laku belajar yang produktif
e)      Mengembangkan dan mengatur diri sendiri dalam belajar ;
f)       Mengarahkan kepada cara berfikir yang baik/difergen dan inisiatif pribadi.[21]
Dalam proses belajar mengajar, penghargaan atau pujian terhadap perbutan yang baik dari siswa merupakan hal yang sangat diperlukan, sehingga dengan penghargaan atau pujian itu diharapkan siswa akan terus berusaha berbuat yang lebih baik. Misalnya guru yang tersenyum atau mengucapkan kata-kata bagus kepada siswa yang dapat mengerjakan pekerjaan rumah yang baik akan besar pengaruhnya terhadap siswa. Siswa tersebut akan merasa puas dan merasa diterima atas hasil yang telah dicapai, dan siswa lain diharapkan akan berbuat seperti itu.
Walaupu pemberian pengutan sangat mudah pelaksanannya, namun kadang-kadang banyak di antara guru yang tidak melakukan pemberian penguatan kepada muridnya yang melakukan sesuatu yang baik. Kebanyakan mereka hanya mencela dan menunjukkan sikap yang negatif kepada siswa yang berbuat tidak baik atau siswa yang tidak dapat melakukan tugas dengan baik. Bahkan sering terjadi guru marah-marah apabila pertanyaan yang diberikan tidak ada yang menjawab dengan benar, dan bahkan ada yang mengatakan kepada murid-muridnya “ kamu bodoh semua seperti……” Pernyataan seperti tersebut seharusnya tidak perlu di ucapkan apabila guru benar-benar melaksanakan proses belajar mengajar, guru harus menyadari bahwa kesalahan ada pada dirinya, yang mana pengajaran harus berpusat pada proses belajar anak. Mungkin penjelasan yang diberikan kepada anak tidak menarik perhatian anak sehingga siswa enggan untuk menjawab pertanyaan guru, atau juga mungkin guru kurang dapat memotivasi anak untuk secara aktif belajar.[22]
========================================================================
BAB III
KESIMPULAN
Untuk menilai efektivitas guru dalam mengajar dapat diminta pendapat pemilik sekolah, kepala sekolah, dan juga murid. Dapatkah penilaian oleh murid dipercaya? Apakah guru yang disukai murid juga guru yang pandai mengajar dan pandai menyampaikan pengetahuan, sikap serta keterampilan kepada murid?
Dalam suatu penelitian tenyata bahwa pertambahan pengetahuan murid dalam pelajaran rendah korelasinya dengan taraf disukainya guru itu oleh murid. Jadi guru yang disukai, yang ramah, yang suka bergaul dengan murid dalam kegitan rekreasi, yang sering dimintai nasehatnya mengenai soal-soal pribadi, ternyata bukan guru yang efektif dalam menyampaikan ilmu. Walaupun dalam penelitian ini belum dapat dipercaya sepenuhnya, namun dapat memberi petunjuk bahwa guru yang disenangi dan dianggap guru yang baik tidak sebaik guru yang otoriter dalam menambah pengetahuan murid dan menyelesaikan bahan yang ditentukan kurikulum.
 Belajar adalah kegiatan positif bagi setiap oarang, pada saat ini minat belajar siswa sangatlah minim padahal belajar adalah cara untuk mendapatkan ilmu pengetahuan, itu semua dikarenakan kurangnya peran positif guru terhadap proses belajar mengajar siswa dalam meninkatkan keinginan atau minat  siswa dalam belajar. Mungkin dengan adanya dorongan motivasi atau penguatan serta respon positif terhadap siswa maka akan melncarkan atau memudahkan proses belajar dan membangkitkan/mempertahankan motivasi.
Daftar Pustaka
Oemar Hamalik, Kurikulum dan Pembelajaran, (Bumi Aksara, Jakarta : 2011)
Hasibuan & Moedjiono, Proses Belajar Mengajar, (PT.Remaja Rosdakarya, Bandung : 2008)
Soetomo, Dasar-dasar interaksi belajar mengajar, (Usaha Nasional, Surabaya : 1993),
Martin Handoko, Motivasi Daya Penggerak Tingkah Laku, (Kenisius, Yogyakarta : 1994)
Rita L. Atkinson, Richard C. Atkinson, & Ernest R. Hilgard,editor : Agus Dharma, bahasa : Nurdjannah Taufiq, Pengantar Psikologi, (Erlangga, Jakarta : 1983)
Rita L. Atkinson, Richard C. Atkinson, & Ernest R. Hilgard,editor : Agus Dharma, bahasa : Nurdjannah Taufiq, Pengantar Psikologi, (Erlangga, Jakarta : 1983)
Ivor K Davies, Pengelolaan Belajar, (Rajawali Pers, Jakarta : 1991)
Nana Syaodih Sukmadinata, Landasan Psikologi Proses Pendidikan, (PT.Remaja Rosdakarya : 2007),
Buchari Alma, Kewirausahaan, (Alfabeta, Bandung : 2009)
Sukadi, Guru Powerful Guru Masa Depan, (Kolbu, Bandung : 2006)
Nasution, Sosiologi pendidikan, (Bumi Aksara, Jakarta : 2009)
Moh. Uzer Usman, Menjadi Guru professional, (PT.  Remaja Rosdakarya, Bandung : 2010)
Moh. Uzer Usman, Menjadi Guru professional, (PT.  Remaja Rosdakarya, Bandung : 2010)
Muhibin Syah, Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru, (PT.Remaja Rosdakarya, Bandung : 2007)
Witherington terjemahan M. Buchori, Psikologi Pendidikan, (Rineka Cipta, Jakarta : 1991)
Adi gunawan, Kamus cerdas Bahasa Indonesia, (Kartika, Surabaya : 2003 )
Sukadi, Guru Powerful Guru Masa Depan, (Kolbu, Bandung : 2006)


[1] Oemar Hamalik, Kurikulum dan Pembelajaran, (Bumi Aksara, Jakarta : 2011), hal.36
[2] Muhibbin Syah, Psioklogi Belajar, (PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta : 2004), hal.144-155
[3] Ibid,hal.52
[4] Muhibin Syah, Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru, (PT.Remaja Rosdakarya, Bandung : 2007), hal.180-181
[5] Witherington terjemahan M. Buchori, Psikologi Pendidikan, (Rineka Cipta, Jakarta : 1991), hal.85
[6] Adi gunawan, Kamus cerdas Bahasa Indonesia, (Kartika, Surabaya : 2003 ),hal.157
[7] Sukadi, Guru Powerful Guru Masa Depan, (Kolbu, Bandung : 2006), hal.8
[8] Nana Syaodih Sukmadinata, Landasan Psikologi Proses Pendidikan, (PT.Remaja Rosdakarya, Bandung : 2007), hal.251
[9] Moh. Uzer Usman, Menjadi Guru professional, (PT.  Remaja Rosdakarya, Bandung : 2010), hal.6-7
[10] Moh. Uzer Usman, Menjadi Guru professional, (PT.  Remaja Rosdakarya, Bandung : 2010), hal.9-11
[11] Nasution, Sosiologi pendidikan, (Bumi Aksara, Jakarta : 2009),hal.95-96
[12] Sukadi, Guru Powerful Guru Masa Depan, (Kolbu, Bandung : 2006), hal.22-24
[13] Buchari Alma, Kewirausahaan, (Alfabeta, Bandung : 2009), hal.89
[14] Nana Syaodih Sukmadinata, Landasan Psikologi Proses Pendidikan, (PT.Remaja Rosdakarya : 2007), hal.60-61
[15] Ivor K Davies, Pengelolaan Belajar, (Rajawali Pers, Jakarta : 1991), hal.215-216
[16] Rita L. Atkinson, Richard C. Atkinson, & Ernest R. Hilgard,editor : Agus Dharma, bahasa : Nurdjannah Taufiq, Pengantar Psikologi, (Erlangga, Jakarta : 1983), hal.6 
[17] Rita L. Atkinson, Richard C. Atkinson, & Ernest R. Hilgard,editor : Agus Dharma, bahasa : Nurdjannah Taufiq, Pengantar Psikologi, (Erlangga, Jakarta : 1983), hal.55-56
[18] Ibid,hal.56-58
[19] Martin Handoko, Motivasi Daya Penggerak Tingkah Laku, (Kenisius, Yogyakarta : 1994), hal.10
[20] Soetomo, Dasar-dasar interaksi belajar mengajar, (Usaha Nasional, Surabaya : 1993), hal.95
[21] Hasibuan & Moedjiono, Proses Belajar Mengajar, (PT.Remaja Rosdakarya, Bandung : 2008), hal.58
[22]Ibid, hal.95-96
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Butta Toa BTG - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template